Wednesday, May 29, 2024
24.7 C
Jayapura

Harusnya Pendemo Juga Objektif

JAYAPURAPenjabat Walikota Jayapura, Dr Frans Pekei akhirnya membuka suara terkait aksi demo yang terjadi di Kota Jayapura beberapa hari terakhir yang berpeluang masih kembali dilakukan seperti penyampaian Kapolresta Jayapura, Kombes Pol Victor Mackbon.

Ia menjelaskan bahwa dari kejadian kekerasan terhadap warga sipil pada bulan Februari lalu itu langsung direspon lewat pernyataan dan kebijakan yang diambil mabes TNI termasuk Pangdam XVII Cenderawasih.  TNI menyatakan akan menindak tegas.

Tinggal proses tersebut dikawal sampai pelaku benar – benar dihukum sesuai aturan.

“Kalau saya melihat TNI menyadari bahwa tindakan itu ada dan langsung diambil tindakan. Tugas kita saat ini adalah mengawal proses ini dan jangan meributkan itu lagi. Silahkan menyampaikan protes tapi dengan etika dan cara yang sesuai semisal ke depan hal tersebut jangan lagi terjadi,” kata Frans Pekei disela – sela kegiatan buka puasa bersama insan pers di Hotel Suni Abepura, Kamis (5/4) malam.

Baca Juga :  Keterlibatan Oknum Caleg Didalami

Namun disini Frans Pekei menginggung jangan hanya militer saja yang diproses sebagai pelaku tapi  sipil ataupun TPN juga jika melakukan  hal yang sama maka patut disuarakan.

“Jika menyuarakan soal kemanusiaan itu  universal tanpa memandang suku dan agama. Jadi siapapun yang lakukan pelanggaran terhadap kemanusiaan dan dari pihak manamun silahkan disuarakan tapi harus objektif dan balance,” jelas Frans Pekei.

Pejabat yang akan mengakhiri masa jabatannya beberapa bulan lagi ini mengingatkan agar bentuk protes itu tidak hanya menyotor satu pihak. Sementara yang  lain melakukan justru memilih diam dan membiarkan.

“Ini agar apa yang kita lakukan ini diterima semua pihak dan murni. Jangan   institusi yang  melakukan semua teriak tapi kelompok lain melakukan malah diam,” sindirnya.

Baca Juga :  Kecewa Hasil Verval, Masyarakat Palang Jalan Nafri dan Pertigaan Ringroad

“Saya pikir pernyataan Pangdam dan tokoh masyarakat sudah berbicara jadi mari kawal prosesnya. Sekali  lagi mensikapi isu yang ada harus tetap bijak  dan dilakukan berimbang,” tutup Frans Pekei. (ade/wen)

Layanan Langganan Koran Cenderawasih Pos, https://bit.ly/LayananMarketingCepos

BACA SELENGKAPNYA DI KORAN DIGITAL CEPOS  https://www.myedisi.com/cenderawasihpos

JAYAPURAPenjabat Walikota Jayapura, Dr Frans Pekei akhirnya membuka suara terkait aksi demo yang terjadi di Kota Jayapura beberapa hari terakhir yang berpeluang masih kembali dilakukan seperti penyampaian Kapolresta Jayapura, Kombes Pol Victor Mackbon.

Ia menjelaskan bahwa dari kejadian kekerasan terhadap warga sipil pada bulan Februari lalu itu langsung direspon lewat pernyataan dan kebijakan yang diambil mabes TNI termasuk Pangdam XVII Cenderawasih.  TNI menyatakan akan menindak tegas.

Tinggal proses tersebut dikawal sampai pelaku benar – benar dihukum sesuai aturan.

“Kalau saya melihat TNI menyadari bahwa tindakan itu ada dan langsung diambil tindakan. Tugas kita saat ini adalah mengawal proses ini dan jangan meributkan itu lagi. Silahkan menyampaikan protes tapi dengan etika dan cara yang sesuai semisal ke depan hal tersebut jangan lagi terjadi,” kata Frans Pekei disela – sela kegiatan buka puasa bersama insan pers di Hotel Suni Abepura, Kamis (5/4) malam.

Baca Juga :  10 Unit SPM Hasil Jarahan Dikembalikan Kepada Pemiliknya

Namun disini Frans Pekei menginggung jangan hanya militer saja yang diproses sebagai pelaku tapi  sipil ataupun TPN juga jika melakukan  hal yang sama maka patut disuarakan.

“Jika menyuarakan soal kemanusiaan itu  universal tanpa memandang suku dan agama. Jadi siapapun yang lakukan pelanggaran terhadap kemanusiaan dan dari pihak manamun silahkan disuarakan tapi harus objektif dan balance,” jelas Frans Pekei.

Pejabat yang akan mengakhiri masa jabatannya beberapa bulan lagi ini mengingatkan agar bentuk protes itu tidak hanya menyotor satu pihak. Sementara yang  lain melakukan justru memilih diam dan membiarkan.

“Ini agar apa yang kita lakukan ini diterima semua pihak dan murni. Jangan   institusi yang  melakukan semua teriak tapi kelompok lain melakukan malah diam,” sindirnya.

Baca Juga :  Pemkot Tetapkan Status Tanggap Darurat Satu Minggu

“Saya pikir pernyataan Pangdam dan tokoh masyarakat sudah berbicara jadi mari kawal prosesnya. Sekali  lagi mensikapi isu yang ada harus tetap bijak  dan dilakukan berimbang,” tutup Frans Pekei. (ade/wen)

Layanan Langganan Koran Cenderawasih Pos, https://bit.ly/LayananMarketingCepos

BACA SELENGKAPNYA DI KORAN DIGITAL CEPOS  https://www.myedisi.com/cenderawasihpos

Berita Terbaru

Artikel Lainnya