Monday, July 15, 2024
29.7 C
Jayapura

Polsek Heram Cari Pelaku Penganiayaan Sopir Maxim

JAYAPURA-Pasca aksi mogok hingga penganiayaan terhadap Sopir Taksi Online (Maxim) yang dilakukan oleh oknum Sopir Angkot di tanjakan Ale Ale Padang Bulan, Distrik Heram, pada Rabu (12/6) lalu,  kedua kubu masih saling berjaga jaga di wilayah Waena, Distrik Heram, pada Kamis (13/6).

   Untungnya aksi dari kedua kubu ini langsung direspon oleh pihak Polsek Heram, sehingga kemudian keduanya dipertemukan untuk  musyawarah.

  Aksi dari kedua kubu ini, kata Kapolsek Heram Iptu Bernadus Yunus Ick, terjadi karena kesalapahaman informasi. Dimana awal mulanya salah satu sopir Maxim melepas stiker dari bodi mobilnya, lalu kirim foto itu ke whastapp group.

  Sayangnya anggota group ini menduga bahwa pencopotan stiker ini dilakukan oleh Sopir Angkot, sehingga mereka (Sopir maxim-red) ingin menyerang Sopir Angkot di Batas Kota Jayapura.

Baca Juga :  Makin Nekad, Ganja Dimasukkan Pakai Karung

  Mendengar informasi tersebut Kapolsek Heram bersama jajarannya langsung turun ke tempat kejadian untuk menemui kedua belah pihak. “Dari pertemuan itu, akhirnya bisa terbuka, bahwa yang copot stiker itu bukan Sopir Angkot melainkan Sopir Maxim sendiri, dan dengan adanya penjelasan, kedua kubu langsung berdamai,” kata Kapolsek Heram.

   Di hadapan para sopir ini, Berry sapaan akrab Kapolsek Heram ini menjelaskan   tindak lanjut dari kasus penganiayaan terhadap Sopir Maxim di tanjakan Ale Ale Padang Bulan Rabu (12/6) kemarin. Kata dia pihaknya telah mencari pelaku penganiayaan, dan sementara telah ditemukan dugaan pelaku.

  “Kami sudah komunikasi dengan tokoh masyarakat dari masing masing terduga Pelaku ini, tujuannya agar persoalan ini diselesaikan secara kekeluargaan,” kata Berry.

Baca Juga :  Polsek Onggaya Kembali Amankan  Ratusan Liter Saguer 

  Diapun meminta kepada seluruh Sopir Maxim di Kota Jayapura agar tidak terprovokasi dengan isu yang beredar, karena akan mengganggu stabilitas Kamtibmas di Kota Jayapura. “Kami harap masalah ini tidak membias, karena semua pihak, baik Sopir Angot maupun Maxim, sama sama cari makan, sehingga diharapkan bisa berdamai,” imbuhnya.

  Pihaknya pun juga meminta kepada para sopir Angkot maupun sopir Maxim, tidak terpancing dengan isu yang beredar, namun mempercayakan sepenuhnya kepada pihak yang berwajib. “Jangan juga membuat onar, bila ada kesalahpahaman tolong diselesaikan secara musyawarah, sehingga tidak merugikan orang lain, tapi juga diri sendiri,” imbuhnya. (rel/tri)

Layanan Langganan Koran Cenderawasih Pos, https://bit.ly/LayananMarketingCepos

BACA SELENGKAPNYA DI KORAN DIGITAL CEPOS  https://www.myedisi.com/cenderawasihpos   

JAYAPURA-Pasca aksi mogok hingga penganiayaan terhadap Sopir Taksi Online (Maxim) yang dilakukan oleh oknum Sopir Angkot di tanjakan Ale Ale Padang Bulan, Distrik Heram, pada Rabu (12/6) lalu,  kedua kubu masih saling berjaga jaga di wilayah Waena, Distrik Heram, pada Kamis (13/6).

   Untungnya aksi dari kedua kubu ini langsung direspon oleh pihak Polsek Heram, sehingga kemudian keduanya dipertemukan untuk  musyawarah.

  Aksi dari kedua kubu ini, kata Kapolsek Heram Iptu Bernadus Yunus Ick, terjadi karena kesalapahaman informasi. Dimana awal mulanya salah satu sopir Maxim melepas stiker dari bodi mobilnya, lalu kirim foto itu ke whastapp group.

  Sayangnya anggota group ini menduga bahwa pencopotan stiker ini dilakukan oleh Sopir Angkot, sehingga mereka (Sopir maxim-red) ingin menyerang Sopir Angkot di Batas Kota Jayapura.

Baca Juga :  Polsek Onggaya Kembali Amankan  Ratusan Liter Saguer 

  Mendengar informasi tersebut Kapolsek Heram bersama jajarannya langsung turun ke tempat kejadian untuk menemui kedua belah pihak. “Dari pertemuan itu, akhirnya bisa terbuka, bahwa yang copot stiker itu bukan Sopir Angkot melainkan Sopir Maxim sendiri, dan dengan adanya penjelasan, kedua kubu langsung berdamai,” kata Kapolsek Heram.

   Di hadapan para sopir ini, Berry sapaan akrab Kapolsek Heram ini menjelaskan   tindak lanjut dari kasus penganiayaan terhadap Sopir Maxim di tanjakan Ale Ale Padang Bulan Rabu (12/6) kemarin. Kata dia pihaknya telah mencari pelaku penganiayaan, dan sementara telah ditemukan dugaan pelaku.

  “Kami sudah komunikasi dengan tokoh masyarakat dari masing masing terduga Pelaku ini, tujuannya agar persoalan ini diselesaikan secara kekeluargaan,” kata Berry.

Baca Juga :  Sampah di Muara Kali Kampwolker Dibersihkan

  Diapun meminta kepada seluruh Sopir Maxim di Kota Jayapura agar tidak terprovokasi dengan isu yang beredar, karena akan mengganggu stabilitas Kamtibmas di Kota Jayapura. “Kami harap masalah ini tidak membias, karena semua pihak, baik Sopir Angot maupun Maxim, sama sama cari makan, sehingga diharapkan bisa berdamai,” imbuhnya.

  Pihaknya pun juga meminta kepada para sopir Angkot maupun sopir Maxim, tidak terpancing dengan isu yang beredar, namun mempercayakan sepenuhnya kepada pihak yang berwajib. “Jangan juga membuat onar, bila ada kesalahpahaman tolong diselesaikan secara musyawarah, sehingga tidak merugikan orang lain, tapi juga diri sendiri,” imbuhnya. (rel/tri)

Layanan Langganan Koran Cenderawasih Pos, https://bit.ly/LayananMarketingCepos

BACA SELENGKAPNYA DI KORAN DIGITAL CEPOS  https://www.myedisi.com/cenderawasihpos   

Berita Terbaru

Artikel Lainnya