alexametrics
32.7 C
Jayapura
Tuesday, May 17, 2022

Pemkab Jayawijaya Mulai Salurkan 400 Ton Beras

Bupati Jayawijaya Jhon Richard Banua bersama Forkopimda melepas Bantuan Logistik ke Masyarakat untuk 13 Distrik di hari pertama penyaluran dari Kantor Otonom Jayawijaya, Selasa (31/4). ( FOTO: Deny/Cepos)

WAMENA-Bupati Jayawijaya Jhon Richard Banua  mengungkapkan bahwa Pemkab mulai menyalurkan logistik bahan makanan ke 40 Distrik yang dimulai Selasa (21/4) kemarin.  Hal ini untuk membantu kebutuhan masyarakat, terutama dalam pembatasan aktifitas masyarakat di tengah pandemi wabah corona sampai jam 12.00 WIT, mulai Kamis (23/4) besok.

  “Bantuan ini diberikan untuk 40 Distrik dan 3 kelurahan yang ada di Jayawijaya, hari ini (kemarin.red) dimulai dengan 13 Distrik terlebih dahulu, dan akan dilanjutkan pada besok dan lusa,”ungkapnya Selasa (21/4) kemarin.

   Menurutnya, mulai besok lusa seluruh pertokoan di Jayawijaya ada pembatasan waktu aktifitas hingga pukul 12.00 WIT, jika masyarakat terlambat ke toko untuk berbelanja mereka memiliki Logistik bahan makanan, saat ini pihaknya menyiapkan logistik ini sebanyak 400 ton , Minyak goreng, mie instan, sabun mandi, dan sabun cuci.

Baca Juga :  Dinilai Cacat Hukum, Tahapan Pilkada Diminta Dihentikan

  “Target penyeluran bahan makanan ini akan dilakukan selama 3 hari harus diselesaikan mengingat waktu terbatas sehingga setiap penyaluran didampingi kepala OPD yang merupakan perpanjangan tangan dari Pemerintah,”tuturnya.

   Secara Terpisah Kepala Kantor Cabang Pembantu (KCP) Perum Bulog Wamena Sudarsono mengaku permintaan Pemerintah daerah akan 800 ton beras untuk tahap pertama ini telah dikeluarkan 107 Ton yang dialokasikan untuk 13 distrik,   besok akan naik lagi permintaan untuk mengambil beras dari Bulog Wamena.

    Untuk 400 ton lagi yang masih ada di Bulog kemungkinan nantinya dikeluarkan lagi namun melihat situasi dan kondisi yang ada artinya kalau pemerintah perpanjang maka akan disalurkan lagi dan akan disiapkan lagi, awalnya penyaluran ini sedikit terlambat sehingga karena diambil bulan april sehingga dikeluarkan 400 ton terlebih dahulu.

Baca Juga :  Pembatasan Sosial Terasa Berat Tanpa Internet

   “Saya pastikan untuk pengambilan beras dengan jumlah 400 ton dan perharinya 107 ton ini, tak akan mengganggu jatah beras untuk Kabupaten pemekaran lain yang ada di Pegunungan Tengah Papua , karena permintaan Pemda Jayawijaya telah meminta sejak beberapa hari lalu sehingga untuk stoknya telah dipisahkan,”tegas Sudarsono. (jo/tri)

Bupati Jayawijaya Jhon Richard Banua bersama Forkopimda melepas Bantuan Logistik ke Masyarakat untuk 13 Distrik di hari pertama penyaluran dari Kantor Otonom Jayawijaya, Selasa (31/4). ( FOTO: Deny/Cepos)

WAMENA-Bupati Jayawijaya Jhon Richard Banua  mengungkapkan bahwa Pemkab mulai menyalurkan logistik bahan makanan ke 40 Distrik yang dimulai Selasa (21/4) kemarin.  Hal ini untuk membantu kebutuhan masyarakat, terutama dalam pembatasan aktifitas masyarakat di tengah pandemi wabah corona sampai jam 12.00 WIT, mulai Kamis (23/4) besok.

  “Bantuan ini diberikan untuk 40 Distrik dan 3 kelurahan yang ada di Jayawijaya, hari ini (kemarin.red) dimulai dengan 13 Distrik terlebih dahulu, dan akan dilanjutkan pada besok dan lusa,”ungkapnya Selasa (21/4) kemarin.

   Menurutnya, mulai besok lusa seluruh pertokoan di Jayawijaya ada pembatasan waktu aktifitas hingga pukul 12.00 WIT, jika masyarakat terlambat ke toko untuk berbelanja mereka memiliki Logistik bahan makanan, saat ini pihaknya menyiapkan logistik ini sebanyak 400 ton , Minyak goreng, mie instan, sabun mandi, dan sabun cuci.

Baca Juga :  Dinas Pertanian Jayawijaya Kembangkan Kopi 100 Hektar

  “Target penyeluran bahan makanan ini akan dilakukan selama 3 hari harus diselesaikan mengingat waktu terbatas sehingga setiap penyaluran didampingi kepala OPD yang merupakan perpanjangan tangan dari Pemerintah,”tuturnya.

   Secara Terpisah Kepala Kantor Cabang Pembantu (KCP) Perum Bulog Wamena Sudarsono mengaku permintaan Pemerintah daerah akan 800 ton beras untuk tahap pertama ini telah dikeluarkan 107 Ton yang dialokasikan untuk 13 distrik,   besok akan naik lagi permintaan untuk mengambil beras dari Bulog Wamena.

    Untuk 400 ton lagi yang masih ada di Bulog kemungkinan nantinya dikeluarkan lagi namun melihat situasi dan kondisi yang ada artinya kalau pemerintah perpanjang maka akan disalurkan lagi dan akan disiapkan lagi, awalnya penyaluran ini sedikit terlambat sehingga karena diambil bulan april sehingga dikeluarkan 400 ton terlebih dahulu.

Baca Juga :  Pos Wosilimo Mulai Aktif Periksa Arus Transportasi dari Yalimo

   “Saya pastikan untuk pengambilan beras dengan jumlah 400 ton dan perharinya 107 ton ini, tak akan mengganggu jatah beras untuk Kabupaten pemekaran lain yang ada di Pegunungan Tengah Papua , karena permintaan Pemda Jayawijaya telah meminta sejak beberapa hari lalu sehingga untuk stoknya telah dipisahkan,”tegas Sudarsono. (jo/tri)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya

/