Saturday, April 13, 2024
25.7 C
Jayapura

RSUD Jayapura Keluhkan Fasilitas Operasi

Moment Kunjungan Mensos, Pihak RSUD Keluhan Fasikitas Untuk Kamar Oprasi.

JAYAPURA-Moment Kunjungan Menteri Sosial, Tri Rismaharani ke Jayapura, Dokter Spesialis Anastesi Rumah Sakit Dok II Jayapura, menyampaikan keluhan terkait penutupan pelayanan kamar oprasi, dan ruangan ICU di RSUD Dok II, pasca terjadi Gempabumi pada kamis, (9/2) lalu.

“Ibu pasca terjadi gempa, kami tidak bisa melayani pasien karena mengantisipasi terjadi hal yang tidak diinginkan, kamipun belum mendapatkan tempat untuk penanganan pasien oprasi saat ini,” kata dr.Duma selaku dokter spesialis anastesi Rumah sakit dok II kepada Mentri Risma, di Kantor Klasis GKI Port Numbay.

Iapun menyampaikan sejak adanya pristiwa Gempa bumi, mereka tidak pernah melayani pasien oprasi, lantaran pelayanan bagi pasein oprasi tidak dapat di lakukan diruang terbuka.

Baca Juga :  Warga Butuh Mesin Penggiling Padi

“Kami butuh kontainer bu, karena kalau pakai tenda biasa, tidak bisa, soalanya peralatan untuk oprasi semuanya harus steril,” ujar dia

dr. Duma pun berharap ada langkah alternatif yang diambil oleh Kemensos, terutama raung oprasi darurat.

“Kami tau keluhan ini harusnya disampaikan ke Kemenkes, tapi tidak salah juga jika kami sampaikan ini kepada Ibu Risma, sehingga mungkin ibu punya alternatif lain untuk datangkan kontainer buat kami di RSUD Dok II, karena kalau pakai tenda tidak bisa ibu, nanti alat oprasi rusak, karena memang alat untuk oprasi ini butuh ruangan yang steril,”tutur dr Duma.

Menanggapi hal itu Mensos RI, Tri Rismaharani menyampaikan secara teknis persoapan tersebut ranahnya kemenkes. Iapun langsung menghubungi Ditjen Kemenkes RI.

Baca Juga :  Jokowi Janji Penunjukan Pj Kepala Daerah Transparan

“Mohon maaf kami hanya taunya pasang tenda, tapi akan kita usahakn hubung Kemenkes,” kata Risma.

Saat dihubingi melalui via tlfn dr. Duma kemudian menyampaikan keluhan tersebut, kepada Ditjen Kemenkes.

“Kami akan segera mengirim kontainer, seperti yang dibutuhksn oleh pihak RSUD, kata Ditjen Kemeneks melalui sambungan tlfn dengan dr. Duma. (rel)

Moment Kunjungan Mensos, Pihak RSUD Keluhan Fasikitas Untuk Kamar Oprasi.

JAYAPURA-Moment Kunjungan Menteri Sosial, Tri Rismaharani ke Jayapura, Dokter Spesialis Anastesi Rumah Sakit Dok II Jayapura, menyampaikan keluhan terkait penutupan pelayanan kamar oprasi, dan ruangan ICU di RSUD Dok II, pasca terjadi Gempabumi pada kamis, (9/2) lalu.

“Ibu pasca terjadi gempa, kami tidak bisa melayani pasien karena mengantisipasi terjadi hal yang tidak diinginkan, kamipun belum mendapatkan tempat untuk penanganan pasien oprasi saat ini,” kata dr.Duma selaku dokter spesialis anastesi Rumah sakit dok II kepada Mentri Risma, di Kantor Klasis GKI Port Numbay.

Iapun menyampaikan sejak adanya pristiwa Gempa bumi, mereka tidak pernah melayani pasien oprasi, lantaran pelayanan bagi pasein oprasi tidak dapat di lakukan diruang terbuka.

Baca Juga :  Badan Percepatan Pembangunan Diminta Tak Perpanjang Birokrasi

“Kami butuh kontainer bu, karena kalau pakai tenda biasa, tidak bisa, soalanya peralatan untuk oprasi semuanya harus steril,” ujar dia

dr. Duma pun berharap ada langkah alternatif yang diambil oleh Kemensos, terutama raung oprasi darurat.

“Kami tau keluhan ini harusnya disampaikan ke Kemenkes, tapi tidak salah juga jika kami sampaikan ini kepada Ibu Risma, sehingga mungkin ibu punya alternatif lain untuk datangkan kontainer buat kami di RSUD Dok II, karena kalau pakai tenda tidak bisa ibu, nanti alat oprasi rusak, karena memang alat untuk oprasi ini butuh ruangan yang steril,”tutur dr Duma.

Menanggapi hal itu Mensos RI, Tri Rismaharani menyampaikan secara teknis persoapan tersebut ranahnya kemenkes. Iapun langsung menghubungi Ditjen Kemenkes RI.

Baca Juga :  PA Arso Programkan Berperkara Secara Gratis

“Mohon maaf kami hanya taunya pasang tenda, tapi akan kita usahakn hubung Kemenkes,” kata Risma.

Saat dihubingi melalui via tlfn dr. Duma kemudian menyampaikan keluhan tersebut, kepada Ditjen Kemenkes.

“Kami akan segera mengirim kontainer, seperti yang dibutuhksn oleh pihak RSUD, kata Ditjen Kemeneks melalui sambungan tlfn dengan dr. Duma. (rel)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya