alexametrics
32.7 C
Jayapura
Friday, May 13, 2022

Elisa Kambu: Pemekaran Provinsi Papua Selatan Sudah Final!

MERAUKE-Kendati masih ada pro kontra terkait dengan rencana pemerintah pusat yang akan menambah tiga provinsi baru di Papua dengan adanya rencana aksi penolakan yang akan digelar secara besar-besaran di Jayapura hari ini,  Selasa (10/5) ditanggapi oleh Bupati Asmat Elisa Kambu, S.Sos.

Kepada wartawan di Merauke, Elisa Kambu menegaskan bahwa usulan pemekaran Provinsi Papua Selatan bukan secara tiba-tiba  disampaikan namun sudah cukup lama sekira 20 tahun yang dimulai tahun 2002 lalu.

“Kalau mereka di sana menolak pemekaran ya mungkin. Silakan mereka menolak. Tapi kita di  bagian Selatan Papua sudah oke.  Kita Papua Selatan sudah final,” tegasnya.

Dikatakan, kehadiran provinsi ini untuk percepatan dan pemerataan pembangunan di Papua. Karena Papua begitu luas dan  tidak mungkin satu gubernur bisa mengurusnya. “Apalagi  dengan kita ini kan hubungan emosional kita ini. Kalau gunung ya  gunung, kalau utara ya  utara dan kalau selatan ya selatan. Sehingga lebih bagus masing-masing saja supaya berlomba-lomba untuk membangun daerahnya. Kita kepentinganya di situ. Kalau di Selatan Papua ini,  saya pikir  semua stakeholder menerima  karena ini perjuangan sudah cukup lama. Bukan desakan atau kepentingan yang lain. Mungkin di  daerah lain seperti itu tapi kalau Papua Selatan ini perjuangannya sudah cukup  lama 20 tahun lalu dimulai tahun 2002,” jelasnya.

Baca Juga :  Jaringan Internet Putus, Ujian Sekolah SMAN I Merauke Diundur 

Ditanya soal dukungan Pemkab Asmat terhadap PPS tersebut, Elisa Kambu mengungkapkan bahwa Pemkab dan masyarakat Asmat sangat memberikan dukungan. Komitmen itu sudah ditunjukan, pertama keaktifan pemda dan masyarakat Asmat  terlibat langsung dalam seluruh proses upaya percepatan pemekaran  PPS. “Kedua, komitmen itu kita tunjukan, dimana tiga tahun berturut-turut kita anggarkan operasional dan dukungan untuk percepataan pemekaran PPS. Memang kita berbagi dengan kabupaten lain termausk Merauke. Kita berdoa supaya cepat diselesaikan,” ucapnya.

Dari informasi yang diperolehnya, Elisa Kambu menyebutkan bahwa tahun depan Papua Selatan sudah menjadi provinsi. (ulo/nat)

MERAUKE-Kendati masih ada pro kontra terkait dengan rencana pemerintah pusat yang akan menambah tiga provinsi baru di Papua dengan adanya rencana aksi penolakan yang akan digelar secara besar-besaran di Jayapura hari ini,  Selasa (10/5) ditanggapi oleh Bupati Asmat Elisa Kambu, S.Sos.

Kepada wartawan di Merauke, Elisa Kambu menegaskan bahwa usulan pemekaran Provinsi Papua Selatan bukan secara tiba-tiba  disampaikan namun sudah cukup lama sekira 20 tahun yang dimulai tahun 2002 lalu.

“Kalau mereka di sana menolak pemekaran ya mungkin. Silakan mereka menolak. Tapi kita di  bagian Selatan Papua sudah oke.  Kita Papua Selatan sudah final,” tegasnya.

Dikatakan, kehadiran provinsi ini untuk percepatan dan pemerataan pembangunan di Papua. Karena Papua begitu luas dan  tidak mungkin satu gubernur bisa mengurusnya. “Apalagi  dengan kita ini kan hubungan emosional kita ini. Kalau gunung ya  gunung, kalau utara ya  utara dan kalau selatan ya selatan. Sehingga lebih bagus masing-masing saja supaya berlomba-lomba untuk membangun daerahnya. Kita kepentinganya di situ. Kalau di Selatan Papua ini,  saya pikir  semua stakeholder menerima  karena ini perjuangan sudah cukup lama. Bukan desakan atau kepentingan yang lain. Mungkin di  daerah lain seperti itu tapi kalau Papua Selatan ini perjuangannya sudah cukup  lama 20 tahun lalu dimulai tahun 2002,” jelasnya.

Baca Juga :  Jaringan Internet Putus, Ujian Sekolah SMAN I Merauke Diundur 

Ditanya soal dukungan Pemkab Asmat terhadap PPS tersebut, Elisa Kambu mengungkapkan bahwa Pemkab dan masyarakat Asmat sangat memberikan dukungan. Komitmen itu sudah ditunjukan, pertama keaktifan pemda dan masyarakat Asmat  terlibat langsung dalam seluruh proses upaya percepatan pemekaran  PPS. “Kedua, komitmen itu kita tunjukan, dimana tiga tahun berturut-turut kita anggarkan operasional dan dukungan untuk percepataan pemekaran PPS. Memang kita berbagi dengan kabupaten lain termausk Merauke. Kita berdoa supaya cepat diselesaikan,” ucapnya.

Dari informasi yang diperolehnya, Elisa Kambu menyebutkan bahwa tahun depan Papua Selatan sudah menjadi provinsi. (ulo/nat)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya

/