Saturday, April 13, 2024
25.7 C
Jayapura

Parpol Diminta Dukung Capaian Kuota Perempuan di Parlemen

JAYAPURA_Pemerintah Provinsi Papua mendorong partai politik peserta Pemilu 2024 untuk mendukung capaian keterwakilan perempuan minimal 30 persen dari total kursi di parlemen.

  “Apalagi, peran perempuan dalam dunia politik sangatlah penting,” kata Kepala Bidang Pengarusutamaan Gender Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Provinsi Papua Adeltje Pekade di Jayapura, Kamis.

  Oleh karena itu, pihaknya mendorong partai politik serius dalam pengaderan perempuan untuk menjadi calon anggota legislatif (caleg) pada Pemilu 2024.

   Adeltje Pekade mengungkapkan bahwa peran perempuan dalam berpolitik masih minim di Bumi Cenderawasih. Bahkan, data indeks pemberdayaan gender di Papua, khususnya keterlibatan perempuan di parlemen, masih di bawah rata-rata nasional.

Baca Juga :  40 Persen PKL di Ampas Entrop Jual Miras Ilegal

   Ia menyebutkan ada beberapa daerah yang belum mencapai target minimal 30 persen keterwakilan perempuan di parlemen. Bahkan, ada tujuh daerah yang sama sekali tidak ada keterwakilan perempuan.

   Menurut dia, sudah menjadi tugas semua pihak, khususnya parpol, untuk bersama-sama mendukung para perempuan potensial Papua dalam politik. “Jadi, parpol harus melakukan pengaderan perempuan yang siap maju pada pesta demokrasi 2024,” ujarnya.

  Adeltje berharap parpol dapat meningkatkan kapabilitas perempuan agar mampu bersaing dengan kaum laki-laki untuk menduduki kursi di parlemen.

   Diakuinya bahwa sudah banyak perempuan Papua yang hebat, tetapi apakah itu cukup. Masalahnya yang hebat ini saja belum tentu bisa masuk parlemen karena harus bersaing dengan kaum laki-laki.(antara)

Baca Juga :  Regulasi Proteksi Caleg OAP Harus Disiapkan

JAYAPURA_Pemerintah Provinsi Papua mendorong partai politik peserta Pemilu 2024 untuk mendukung capaian keterwakilan perempuan minimal 30 persen dari total kursi di parlemen.

  “Apalagi, peran perempuan dalam dunia politik sangatlah penting,” kata Kepala Bidang Pengarusutamaan Gender Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Provinsi Papua Adeltje Pekade di Jayapura, Kamis.

  Oleh karena itu, pihaknya mendorong partai politik serius dalam pengaderan perempuan untuk menjadi calon anggota legislatif (caleg) pada Pemilu 2024.

   Adeltje Pekade mengungkapkan bahwa peran perempuan dalam berpolitik masih minim di Bumi Cenderawasih. Bahkan, data indeks pemberdayaan gender di Papua, khususnya keterlibatan perempuan di parlemen, masih di bawah rata-rata nasional.

Baca Juga :  Parpol Pertama Bentuk Kepengurusan Provinsi di Papua Selatan

   Ia menyebutkan ada beberapa daerah yang belum mencapai target minimal 30 persen keterwakilan perempuan di parlemen. Bahkan, ada tujuh daerah yang sama sekali tidak ada keterwakilan perempuan.

   Menurut dia, sudah menjadi tugas semua pihak, khususnya parpol, untuk bersama-sama mendukung para perempuan potensial Papua dalam politik. “Jadi, parpol harus melakukan pengaderan perempuan yang siap maju pada pesta demokrasi 2024,” ujarnya.

  Adeltje berharap parpol dapat meningkatkan kapabilitas perempuan agar mampu bersaing dengan kaum laki-laki untuk menduduki kursi di parlemen.

   Diakuinya bahwa sudah banyak perempuan Papua yang hebat, tetapi apakah itu cukup. Masalahnya yang hebat ini saja belum tentu bisa masuk parlemen karena harus bersaing dengan kaum laki-laki.(antara)

Baca Juga :  Siapkan 400 Personel Untuk Ops Ketupat Cartenz

Berita Terbaru

Artikel Lainnya