Wednesday, February 28, 2024
26.7 C
Jayapura

Papua Butuh Keadilan, Dialog Atau Penegakan Hukum

Mencermati Diskusi Koalisi Kampus yang Berisi Anak-anak Muda Terkait Pemilu 2024

Momentum pesta demokrasi menuju titik puncak. Tersisa dua hari lagi melakukan pencoblosan. Koalisi kampus memberi ruang kepada anak – anak muda menyampaikan pandangan soal para kontestan.

Laporan: Abdel Gamel Naser – Jayapura

Banyak sajian pendapat dan pandangan disuguhkan dari berbagai platform di media social terkait pemilihan presiden 2024. Pasangan calonnya cuma tiga, yakni Anis Baswedan – Muhaimin Iskandar menjadi pasangan calon (Paslon) nomor 1, Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka paslon 2 dan Ganjar Pranowo – Mahfud MD paslon 3.

  Dari berbagai  informasi yang terjadi banyak yang isinya  membela paslonnya seraya mengkritisi paslon lainnya. Ketiga tim juga memainkan opini public lewat berbagai survey yang dilakukan. Ada juga adu gagasan dan program yang telah dipaparkan ketiga paslon pada ajang debat kandidat yang sudah dimainkan sebanyak 5 kali.

Baca Juga :  Daerah Langganan Banjir dan Berpotensi Longsor Menjadi Perhatian

   Hanya dari 5 kali pertemuan tersebut apakah sudah menitip nilai keadilan dari persoalan yang berkaitan dengan Papua. Kesejahteraan, Hukum, HAM maupun  persoalan mendasar berkaitan pembangunan yang berkeadilan.

  Sejumlah anak muda dari berbagai latar belakang akhirnya angkat suara. Lewat Koalisi Kampus untuk Demokrasi Papua (KKDP) satu persatu menyampaikan pendapatnya. KKDP sendiri merupakan sebuah perkumpulan yang terdiri dari para akademisi yang berasal dari 6 perguruan tinggi di Kota Jayapura yaitu Uncen, Universitas Umel Mandiri, Stisipol, USTJ, IAIN dan Universitas Muhammadiyah Jayapura yang berdiri menjadi lembaga independent.

  “Dari debat Capres dan Cawapres ini kami melihat  ketiganya masih mengemukakan pendapat secara general,” kata Novita Opki, Aktivis Kesetaraan Gender dari LBH Apik di sekretariat KKDP, Kampkey pekan kemarin.

Baca Juga :  Tali Jembatan Putus, Tiga Polisi dan Satu Anggota TNI Hilang

Mencermati Diskusi Koalisi Kampus yang Berisi Anak-anak Muda Terkait Pemilu 2024

Momentum pesta demokrasi menuju titik puncak. Tersisa dua hari lagi melakukan pencoblosan. Koalisi kampus memberi ruang kepada anak – anak muda menyampaikan pandangan soal para kontestan.

Laporan: Abdel Gamel Naser – Jayapura

Banyak sajian pendapat dan pandangan disuguhkan dari berbagai platform di media social terkait pemilihan presiden 2024. Pasangan calonnya cuma tiga, yakni Anis Baswedan – Muhaimin Iskandar menjadi pasangan calon (Paslon) nomor 1, Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka paslon 2 dan Ganjar Pranowo – Mahfud MD paslon 3.

  Dari berbagai  informasi yang terjadi banyak yang isinya  membela paslonnya seraya mengkritisi paslon lainnya. Ketiga tim juga memainkan opini public lewat berbagai survey yang dilakukan. Ada juga adu gagasan dan program yang telah dipaparkan ketiga paslon pada ajang debat kandidat yang sudah dimainkan sebanyak 5 kali.

Baca Juga :  Dokter Asal Singapura Kembali Periksa Kesehatan Lukas Enembe

   Hanya dari 5 kali pertemuan tersebut apakah sudah menitip nilai keadilan dari persoalan yang berkaitan dengan Papua. Kesejahteraan, Hukum, HAM maupun  persoalan mendasar berkaitan pembangunan yang berkeadilan.

  Sejumlah anak muda dari berbagai latar belakang akhirnya angkat suara. Lewat Koalisi Kampus untuk Demokrasi Papua (KKDP) satu persatu menyampaikan pendapatnya. KKDP sendiri merupakan sebuah perkumpulan yang terdiri dari para akademisi yang berasal dari 6 perguruan tinggi di Kota Jayapura yaitu Uncen, Universitas Umel Mandiri, Stisipol, USTJ, IAIN dan Universitas Muhammadiyah Jayapura yang berdiri menjadi lembaga independent.

  “Dari debat Capres dan Cawapres ini kami melihat  ketiganya masih mengemukakan pendapat secara general,” kata Novita Opki, Aktivis Kesetaraan Gender dari LBH Apik di sekretariat KKDP, Kampkey pekan kemarin.

Baca Juga :  Kantor Dinas Pendidikan Jadi Alternatif

Berita Terbaru

Artikel Lainnya