alexametrics
23.7 C
Jayapura
Friday, May 27, 2022

Sekelompok Anak Remaja Nekat Rusak Lampu JPU

JAYAPURA – Sebuah video aksi pengrusakan lampu Jembatan Penyeberangan Umum (JPU) di depan SMP Paulus Padang Bulan beredar. Video berdurasi 29 detik ini diyakini direkam oleh salah satu kawanan pelaku yang kemudian memasang di story media sosialnya. Video inilah yang kemudian menyebar dan menuai kecaman. Di dalam video terlihat pelaku berjumlah 2 orang namun saat kejadian terlihat ada 9 orang rekan dari pelaku yang ikut menyaksikan dan hanya menonton.

“Video ini awalnya ditonton anak saya lalu mengatakan ada video pengrusakan lampu dan saya sempat nonton sekilas tapi tidak gubris. Nantinya setelah ada yang bertanya lagi barulah saya cek ternyata benar,” kata Irfan, salah satu warga yang ikut mengomentari video pengrusakan tersebut.

Baca Juga :  Layanan TelkomGroup di Jayapura Kembali Normal

Ia menganggap apa yang dilakukan para pelaku ini sangat tidak terpuji dan merugikan banyak orang. “Sekarang kalau mau lewat malam hari pasti gelap dan bisa saja digunakan untuk hal hal negatif,” sebutnya.

Dalam video tersebut terlihat ada 10 anak usia remaja berkumpul di jembatan penyeberangan di depan SMP Paulus. Lalu salah satu pelaku menggunakan kaos putih dan topi hitam naik dengan cara memanjat. Setelah memanjat ia pun menerima botol dari rekannya di bawah dan botol inilah yg dipakai untuk memukul kabel lampu hingga putus. Pada pukulan pertama terlihat kabel belum putus. Nantinya pada pukulan ketujuh barulah kabel tersebut putus.

Para pelaku sendiri diperkirakan masih duduk di bangku SMP. Postingan video ini memantik reaksi warga yang meminta pelaku ditangkap. “Tidak jelas tujuannya, sudah dibuat bagus bagus malah dirusak. Harus ditangkap yang begini – begini,” cecar Jatmiko.

Baca Juga :  Pasien Ditolak 5 Rumah Sakit, Ombudsman Akan Lapor Presiden

“Sioo anak anak kecil ini mau cari sensasi sampai harus merusak. Nanti dapa tangkap (ditangkap) baru buat video permohonan maaf. Bikin malu saja,” sambung Sesil. (ade/tri)

JAYAPURA – Sebuah video aksi pengrusakan lampu Jembatan Penyeberangan Umum (JPU) di depan SMP Paulus Padang Bulan beredar. Video berdurasi 29 detik ini diyakini direkam oleh salah satu kawanan pelaku yang kemudian memasang di story media sosialnya. Video inilah yang kemudian menyebar dan menuai kecaman. Di dalam video terlihat pelaku berjumlah 2 orang namun saat kejadian terlihat ada 9 orang rekan dari pelaku yang ikut menyaksikan dan hanya menonton.

“Video ini awalnya ditonton anak saya lalu mengatakan ada video pengrusakan lampu dan saya sempat nonton sekilas tapi tidak gubris. Nantinya setelah ada yang bertanya lagi barulah saya cek ternyata benar,” kata Irfan, salah satu warga yang ikut mengomentari video pengrusakan tersebut.

Baca Juga :  Parkir Depan Warung,¬† Yamaha X-Ride Raib

Ia menganggap apa yang dilakukan para pelaku ini sangat tidak terpuji dan merugikan banyak orang. “Sekarang kalau mau lewat malam hari pasti gelap dan bisa saja digunakan untuk hal hal negatif,” sebutnya.

Dalam video tersebut terlihat ada 10 anak usia remaja berkumpul di jembatan penyeberangan di depan SMP Paulus. Lalu salah satu pelaku menggunakan kaos putih dan topi hitam naik dengan cara memanjat. Setelah memanjat ia pun menerima botol dari rekannya di bawah dan botol inilah yg dipakai untuk memukul kabel lampu hingga putus. Pada pukulan pertama terlihat kabel belum putus. Nantinya pada pukulan ketujuh barulah kabel tersebut putus.

Para pelaku sendiri diperkirakan masih duduk di bangku SMP. Postingan video ini memantik reaksi warga yang meminta pelaku ditangkap. “Tidak jelas tujuannya, sudah dibuat bagus bagus malah dirusak. Harus ditangkap yang begini – begini,” cecar Jatmiko.

Baca Juga :  Para Pengecer Jangan Manfaatkan Situasi

“Sioo anak anak kecil ini mau cari sensasi sampai harus merusak. Nanti dapa tangkap (ditangkap) baru buat video permohonan maaf. Bikin malu saja,” sambung Sesil. (ade/tri)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya

/