26.7 C
Jayapura
Monday, January 30, 2023

Prostitusi Terselubung Picu Kasus HIV- AIDS Meningkat di Jayawijaya

*Kini Urutan III Setelah Nabire dan Kota Jayapura

WAMENA–Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jayawijaya, dr. Willy Mambieuw, Sp.B mengatakan, berdasarkan laporan dari petugas Puskesmas dan data yang ada, penyebaran kasus HIV-AIDS di Kabupaten Jayawijaya berada di urutan ke III, setelah Nabire di peringkat I  dan Kota Jayapura di peringkat ke II.

“Jayawijaya urutan ke III, artinya ini yang sudah diketahui atau tercatat dan kini dalam penanganan medis, sementara yang belum tercatat juga pasti masih ada,”ungkapnya, kepada Cenderawasih Pos, Senin (23/1), kemarin.

Menurutnya,  penularan HIV-AIDS ini memang ada beberapa faktor, seperti hubungan seks yang bergonta ganti pasangan, penggunaan jarum suntik dan fransfusi darah, namun yang terlihat saat ini, kebanyakan dari hubungan seks.

Baca Juga :  Korban Selamat Sempat Melompat ke Jurang

Ia menyatakan, Jayawijaya berada di peringkat ke III penyebaran HIV-AIDS ini merupakan data 2 tahun lalu, otomatis angkanya ini juga tidak bisa dipastikan, karena pasti berubah, artinya yang bisa disampaikan ini berdasarkan laporan data yang ada.

Dikui, jika fenomena yang terjadi saat ini di Jayawijaya, prostitusi cukup banyak, baik itu secara online maupun yang ada di kos-kosan, karena dengan penutupan tempat –tempat prostitusi yang mengikuti regulasi, akhirnya Pekerja Seks Komersial (PSK) bisa jalan tanpa terkontrol, ini menjadi satu faktor yang berbahaya.

“Kalau PSK ini memiliki tempat atau dilokalisir, mungkin KPA atau dinas kesehatan  bisa melakukan survey ke sana dan juga melakukan pemeriksaan secara berkala kepada mereka, mungkin sebulan sekali atau 3 bulan sekali,  sehingga bisa dideteksi  peningkatan HIV- AIDS di Wamena,”tutupnya. (jo/tho)

Baca Juga :  HPMJ Tolak Pemberlakukan Aturan Agraria di Tanah Adat

*Kini Urutan III Setelah Nabire dan Kota Jayapura

WAMENA–Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jayawijaya, dr. Willy Mambieuw, Sp.B mengatakan, berdasarkan laporan dari petugas Puskesmas dan data yang ada, penyebaran kasus HIV-AIDS di Kabupaten Jayawijaya berada di urutan ke III, setelah Nabire di peringkat I  dan Kota Jayapura di peringkat ke II.

“Jayawijaya urutan ke III, artinya ini yang sudah diketahui atau tercatat dan kini dalam penanganan medis, sementara yang belum tercatat juga pasti masih ada,”ungkapnya, kepada Cenderawasih Pos, Senin (23/1), kemarin.

Menurutnya,  penularan HIV-AIDS ini memang ada beberapa faktor, seperti hubungan seks yang bergonta ganti pasangan, penggunaan jarum suntik dan fransfusi darah, namun yang terlihat saat ini, kebanyakan dari hubungan seks.

Baca Juga :  Penanam Ganja Jalani Pemeriksaan Medis

Ia menyatakan, Jayawijaya berada di peringkat ke III penyebaran HIV-AIDS ini merupakan data 2 tahun lalu, otomatis angkanya ini juga tidak bisa dipastikan, karena pasti berubah, artinya yang bisa disampaikan ini berdasarkan laporan data yang ada.

Dikui, jika fenomena yang terjadi saat ini di Jayawijaya, prostitusi cukup banyak, baik itu secara online maupun yang ada di kos-kosan, karena dengan penutupan tempat –tempat prostitusi yang mengikuti regulasi, akhirnya Pekerja Seks Komersial (PSK) bisa jalan tanpa terkontrol, ini menjadi satu faktor yang berbahaya.

“Kalau PSK ini memiliki tempat atau dilokalisir, mungkin KPA atau dinas kesehatan  bisa melakukan survey ke sana dan juga melakukan pemeriksaan secara berkala kepada mereka, mungkin sebulan sekali atau 3 bulan sekali,  sehingga bisa dideteksi  peningkatan HIV- AIDS di Wamena,”tutupnya. (jo/tho)

Baca Juga :  Patroli Ditingkatkan, Pelaksanaan Natal Di Wamena Aman

Berita Terbaru

Artikel Lainnya