alexametrics
24.7 C
Jayapura
Friday, May 27, 2022

Tanpa Tenda dan Kursi, Baliho, Semua Ditampilkan Apa Adanya

Mengikuti Perayaan Paskah yang Tak Biasa dengan Komunitas Anak Jantung Kota (Bagian I)

Untuk suksesnya sebuah event ternyata bisa juga dilakukan tanpa harus ribet. Ini seperti yang dilakukan dalam perayaan Paskah bersama Komunitas Anak Jantung Kota (AJK).  Menariknya acara ini justru digagas oleh pemuda pemudi beragama Islam.

Laporan: Abdel Gamel Naser_Jayapura

Setelah sebelumnya menyambangi Pos Da’i di Koya Barat  untuk menggelar buka puasa bersama, sejumlah komunitas di Jayapura yakni Orari Lokal Jayapura, Saka Wana Bakti,  Rumah Bakau Jayapura, Lintas Kejadian Kota Jayapura (LKKJ), MRI  dan Family Jayapura Utara mencoba menyesuaikan dengan moment.

  Di tengah bulan puasa ini ternyata ada perayaan paskah sehingga agenda paskah bersama Komunitas Anak Jantung Kota digelar. Komunitas AJK ini biasa menempati Taman  Kali Anafre atau eks Ampera. Sebuah lokasi yang kadang dianggap rawan, karena menjadi tempat kumpul anak-anak dalam kondisi mabuk maupun sedang ngelem.

  Dari kunjungan dan ibadah paskah ini banyak pesan moril yang didapat oleh  para komunitas termasuk dari tuan rumah AJK sendiri. Satu pesannya adalah ternyata di tengah  pesatnya pembangunan di  Kota Jayapura ternyata masih ada kelompok anak muda yang kurang beruntung.

  Yang hidupnya hanya menempati ruang sempit,  tak terawat dan rasanya tak layak untuk ditempati. Situasi dan kondisi saat dilakukan kegiatan ibadah bersama juga di luar ekspetasi dan tidak seperti ibadah umumnya. Kegiatan dilakukan di tempat yang benar – benar menyesuaikan dengan  kondisi di lapangan. Bukan dibuat-buat.

Baca Juga :  Makam Dibangun Mewah,  Beri Rasa Tenang dan Melepas Rindu Bagi Peziarah

   Bayangkan saja, tanpa tenda, tanpa kursi, tanpa baliho dan tanpa harus kerja bakti lebih dulu. Semua berjalan apa adanya. Ada yang berdiri, ada banyak sampah, tumpukan kayu, ilalang  termasuk pecahan botol. Ini bukan tidak  menghormati tamu, namun itulah gaya dari Pdt Naomi yang memang tidak mau banyak ‘kepalsuan’. Yang semua terlihat baik – baik saja di saat akan didatangi, yang semua aman – aman saja di saat  ada perhatian.

   Ia lebih memilih menyajikan sesuai kondisi dan tidak mau terlalu berharap banyak.  Dan dari komunitasnya juga terlihat sangat nyaman dan enjoy meski hanya berbentuk kegiatan yang sederhana.  Kegiatan diakhiri dengan doa berbuka puasa yang diikuti sebagian besar peserta ibadah.

   Di sini Pdt Naomi  menceritakan panjang soal perjuangannya selama ini dimana ia mendampingi AJK selama 26 tahun. Bukan waktu yang singkat tentunya jika melihat perubahan demi perubahan di kota ini. Iapun terharu karena ibadah paskah bersama ternyata justru diinisiasi oleh anak – anak muda yang notabene beragama Islam.

Baca Juga :  Gurihnya Gulai Kepala Ikan Kakap Bikin Ketagihan

   “Saya berterimakasih kepada yang sedang berpuasa, sebab Yesus juga pernah (puasa) 40 hari. Ada banyak cara yang  bisa dilakukan untuk mendapat pahala puasa salah satunya adalah membantu fakir miskin, janda dan duda sehigga saya memilih cara itu,” ujar Naomi membuka penyampaiannya.

  Selama 26 tahun  menjadi mama bagi hampir 200 anak dengan berbagai macam karakter, Naomi mengatakan bahwa jika bukan karena kekuatan Tuhan dan memberi semangat maka sulit rasanya bisa tetap berada di daerah eks Ampera ini.

  “Ini tempat seperti mimpi,  kami 26 tahun  disini dan kapan saja bisa tergusur. Dan anak – anak yang disini juga tak pernah meminta secara sadar untuk berada disini. Kami kadang mendengar isi undang – undang dasar bahwa fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara. Tapi ini nampaknya hanya tulisan di kertas saja. Bukan keyataan,” sindir Naomi,  Selasa (19/4).

   Orang awam menyebut AJK dengan sebutan anak jalanan, namun bahasa ini diperhalus dengan kalimat anak jantung kota meski secara kehidupan banyak yang belum memiliki pekerjaan tetap. Tak memiliki keluarga, tak memiliki  rumah dan tak memiliki identitas diri. Naomi harus jatuh bangun mendampingi berbagai karakter anak – anak jantung kota. (Bersambung)

Mengikuti Perayaan Paskah yang Tak Biasa dengan Komunitas Anak Jantung Kota (Bagian I)

Untuk suksesnya sebuah event ternyata bisa juga dilakukan tanpa harus ribet. Ini seperti yang dilakukan dalam perayaan Paskah bersama Komunitas Anak Jantung Kota (AJK).  Menariknya acara ini justru digagas oleh pemuda pemudi beragama Islam.

Laporan: Abdel Gamel Naser_Jayapura

Setelah sebelumnya menyambangi Pos Da’i di Koya Barat  untuk menggelar buka puasa bersama, sejumlah komunitas di Jayapura yakni Orari Lokal Jayapura, Saka Wana Bakti,  Rumah Bakau Jayapura, Lintas Kejadian Kota Jayapura (LKKJ), MRI  dan Family Jayapura Utara mencoba menyesuaikan dengan moment.

  Di tengah bulan puasa ini ternyata ada perayaan paskah sehingga agenda paskah bersama Komunitas Anak Jantung Kota digelar. Komunitas AJK ini biasa menempati Taman  Kali Anafre atau eks Ampera. Sebuah lokasi yang kadang dianggap rawan, karena menjadi tempat kumpul anak-anak dalam kondisi mabuk maupun sedang ngelem.

  Dari kunjungan dan ibadah paskah ini banyak pesan moril yang didapat oleh  para komunitas termasuk dari tuan rumah AJK sendiri. Satu pesannya adalah ternyata di tengah  pesatnya pembangunan di  Kota Jayapura ternyata masih ada kelompok anak muda yang kurang beruntung.

  Yang hidupnya hanya menempati ruang sempit,  tak terawat dan rasanya tak layak untuk ditempati. Situasi dan kondisi saat dilakukan kegiatan ibadah bersama juga di luar ekspetasi dan tidak seperti ibadah umumnya. Kegiatan dilakukan di tempat yang benar – benar menyesuaikan dengan  kondisi di lapangan. Bukan dibuat-buat.

Baca Juga :  Meski Fasilitas Terbatas, Tetap Berikan Pelayanan Prima

   Bayangkan saja, tanpa tenda, tanpa kursi, tanpa baliho dan tanpa harus kerja bakti lebih dulu. Semua berjalan apa adanya. Ada yang berdiri, ada banyak sampah, tumpukan kayu, ilalang  termasuk pecahan botol. Ini bukan tidak  menghormati tamu, namun itulah gaya dari Pdt Naomi yang memang tidak mau banyak ‘kepalsuan’. Yang semua terlihat baik – baik saja di saat akan didatangi, yang semua aman – aman saja di saat  ada perhatian.

   Ia lebih memilih menyajikan sesuai kondisi dan tidak mau terlalu berharap banyak.  Dan dari komunitasnya juga terlihat sangat nyaman dan enjoy meski hanya berbentuk kegiatan yang sederhana.  Kegiatan diakhiri dengan doa berbuka puasa yang diikuti sebagian besar peserta ibadah.

   Di sini Pdt Naomi  menceritakan panjang soal perjuangannya selama ini dimana ia mendampingi AJK selama 26 tahun. Bukan waktu yang singkat tentunya jika melihat perubahan demi perubahan di kota ini. Iapun terharu karena ibadah paskah bersama ternyata justru diinisiasi oleh anak – anak muda yang notabene beragama Islam.

Baca Juga :  Mudahkan Komunikasi, Putri dan Suami Belajar Bahasa Mek

   “Saya berterimakasih kepada yang sedang berpuasa, sebab Yesus juga pernah (puasa) 40 hari. Ada banyak cara yang  bisa dilakukan untuk mendapat pahala puasa salah satunya adalah membantu fakir miskin, janda dan duda sehigga saya memilih cara itu,” ujar Naomi membuka penyampaiannya.

  Selama 26 tahun  menjadi mama bagi hampir 200 anak dengan berbagai macam karakter, Naomi mengatakan bahwa jika bukan karena kekuatan Tuhan dan memberi semangat maka sulit rasanya bisa tetap berada di daerah eks Ampera ini.

  “Ini tempat seperti mimpi,  kami 26 tahun  disini dan kapan saja bisa tergusur. Dan anak – anak yang disini juga tak pernah meminta secara sadar untuk berada disini. Kami kadang mendengar isi undang – undang dasar bahwa fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara. Tapi ini nampaknya hanya tulisan di kertas saja. Bukan keyataan,” sindir Naomi,  Selasa (19/4).

   Orang awam menyebut AJK dengan sebutan anak jalanan, namun bahasa ini diperhalus dengan kalimat anak jantung kota meski secara kehidupan banyak yang belum memiliki pekerjaan tetap. Tak memiliki keluarga, tak memiliki  rumah dan tak memiliki identitas diri. Naomi harus jatuh bangun mendampingi berbagai karakter anak – anak jantung kota. (Bersambung)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya

/