alexametrics
30.7 C
Jayapura
Saturday, June 25, 2022
- Advertisement -spot_img

TAG

KKB

Polisi Kembali Reposisi TKP dengan Enam Saksi 

Direktorat Kriminal Umum Polda Papua dan Polres Jayawijaya kembali melakukan reposisi kasus pembunuhan anggota Brimob Batalyon D Wamena Bripda Fernando Diego Rumaropen dan perampasan senjata jenis sniper styer serta AK 101 yang terjadi tanggal 18 Juni lalu.

KST Klaim Dua Senjata Rampasan Dibawa Menuju Nduga

Kelompok tersebut telah mengakui bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut serta perampasan dua senjata jenis AK 101 dan SSG08. Kedua senjata itu sedang dikirim dari Distrik Napua ke Nduga.

Jenazah Bripda Diego Rumaropen Dimakamkan di TMP

Dari pantauan Cenderawasih Pos, prosesi pemakaman jenazah dimulai pukul 13.20 WIT., dimana pihak keluarga yang dipimpin Bupati Jayawijaya, Jhon Richard Banua, SE, M.Si., melepas jenazah dan diserahkan kepada Kapolres Jayawijaya AKBP. Muh. Safei AB, SE., untuk dimakamkan.

Pelaku Diduga KKB dari Nduga

Hasil pengembangan penyelidikan tewasnya Bripda Diego Rumaropen di Distrik Napua, Kabupaten Jayawijaya mulai menemukan titik terang. Polisi menyebut bahwa pelaku  merupakan anggota Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)  dari wilayah Kabupaten Nduga.

Perketat Pengawasan Penyelundupan Senpi dan Amunisi

  Pertemuan bersama dengan Avsec Angkasa Pura, Lanud Silas Papare, Satgas Kopasgat, Security Officer Screening Bandara Sentani dan Para Protokol Bandara Sentani tersebut dilaksanakan di Aula Base Ops Lanud Silas Papare,  Jum’at (17/6) lalu.

Keluarga Korban Menduga Ada Kejanggalan

Umar Pagawak yang merupakan kakek dari almarhum Bripda Diego Rumaropen menyatakan, jika keluarga besarnya sangat tidak puas dan mempertanyakan apakah seorang Danki tidak tahu kalau lokasi yang digunakan untuk menembak sapi itu daerah rawan. Sebab anggota yang sudah lama berada di Wamena, jika ingin ke sana juga pasti membawa 5 sampai dengan 10 orang.

Polres Jayawijaya Lakukan Olah TKP

Dari data yang dihimpun Cenderawasih Pos, korban Bripda Diego Rumaropen mengikuti Danki Brimob Batalyon D Wamena, AKP. Rustam untuk menembak sapi karena diminta oleh pemiliknya atas nama Alex Matuan.

Satu Anggota Brimob Meninggal Dunia Dibacok OTK

Dari data yang dihimpun cepos online, korban Bripda Diego Rumaropen mengikuti Danki Brimob Batalyon D Wamena, AKP. Rustam untuk menembak sapi karena diminta oleh pemiliknya atas nama Alex Matuan.

Aktivitas Warga Sipil di Daerah Konflik Harus Jadi Catatan

Ini agar tak lagi ada korban jiwa akibat pembacokan ataupun penembakan yang menimpa warga sipil. Pekerjaan seperti tukang ojek kata salah satu anggota DPR Papua, Yulius Miagoni menjadi satu pekerjaan yang cukup berisiko.

Empat Simpatisan KNPB Dilepas Dengan Catatan

Polisi hanya memintai keterangan terkait aksi tersebut untuk mengecek bagaimana aksi itu dilakukan karena sempat mengganggu dan membuat resah warga di sekitar lokasi aksi atau mimbar bebas.

Latest news

- Advertisement -spot_img
/