alexametrics
24.7 C
Jayapura
Monday, May 23, 2022

Status Bencana Banjir Dialihkan ke Provinsi

Gubernur Lukas Enembe dalam sesi jumpa pers usai memantau posko induk penanganan banjir bandang Kabupaten Jayapura, Rabu (20/3).( FOTO : Robert Mboik Cepos)

SENTANI-Gubenur Papua, Lukas Enembe, SIP, MH menyatakan duka mendalam atas peristiwa banjir bandang yang menimpa ibu kota Kabupaten Jayapura dan sekitarnya. Sebagai bentuk keseriusan Pemerintah provinsi Papua dalam menangani peristiwa ini, Gubenur Lukas Enembe telah mengalihkan   status penanganan bencana alam banjir bandang di Kabupaten Jayapura itu ke  Provinsi Papua.

” Mulai hari ini, saya tarik status  bencana ini ke provinsi, ini menjadi masalah provinsi,” ungkap Lukas Enembe dalam konferensi pers di Gunung Merah Sentani, Rabu (20/3).

Selain itu, dia juga meminta untuk mengumpulkan semua pengungsi yang hingga saat ini masih menempati tenda-tenda pengungsian yang masih tersebar di beberapa tempat. Misalnya pengungsinyang masih menempati barak pengungsian di SIL dan HIS. Semuanya akan direlokasikan ke tempat pengusngsian yang sudah disiapkan pemerintah. Pemerintah sudah menyiapkan 6 Posko utama untuk menampung para pengungsi itu. Hal ini supaya lebih mudah dalam proses distribusi bantuan. 

Baca Juga :  Pengendara yang Ditilang Sudah 172 Orang

Dia mengatakan, para  pengungsi yang selama ini menempati HIS dan SIL akan diarahkan ke GOR Toware dan stadion Bas Youwe.

“Misionaris hanya kasih waktu satu minggu saja,” ungkapnya.

Selain itu, upaya lain yang dilakukan pemerintah saat ini adalah bersama-sama melakukan pemulihan jalan dan saluran air yang sudah mengalami kerusakan parah. “Satu minggu ini, normalisasi sungai dan jalan harus dilakukan,” tambahnya. (roy/tho)

Gubernur Lukas Enembe dalam sesi jumpa pers usai memantau posko induk penanganan banjir bandang Kabupaten Jayapura, Rabu (20/3).( FOTO : Robert Mboik Cepos)

SENTANI-Gubenur Papua, Lukas Enembe, SIP, MH menyatakan duka mendalam atas peristiwa banjir bandang yang menimpa ibu kota Kabupaten Jayapura dan sekitarnya. Sebagai bentuk keseriusan Pemerintah provinsi Papua dalam menangani peristiwa ini, Gubenur Lukas Enembe telah mengalihkan   status penanganan bencana alam banjir bandang di Kabupaten Jayapura itu ke  Provinsi Papua.

” Mulai hari ini, saya tarik status  bencana ini ke provinsi, ini menjadi masalah provinsi,” ungkap Lukas Enembe dalam konferensi pers di Gunung Merah Sentani, Rabu (20/3).

Selain itu, dia juga meminta untuk mengumpulkan semua pengungsi yang hingga saat ini masih menempati tenda-tenda pengungsian yang masih tersebar di beberapa tempat. Misalnya pengungsinyang masih menempati barak pengungsian di SIL dan HIS. Semuanya akan direlokasikan ke tempat pengusngsian yang sudah disiapkan pemerintah. Pemerintah sudah menyiapkan 6 Posko utama untuk menampung para pengungsi itu. Hal ini supaya lebih mudah dalam proses distribusi bantuan. 

Baca Juga :  Warga Diminta Waspadai Cuaca Ekstrim

Dia mengatakan, para  pengungsi yang selama ini menempati HIS dan SIL akan diarahkan ke GOR Toware dan stadion Bas Youwe.

“Misionaris hanya kasih waktu satu minggu saja,” ungkapnya.

Selain itu, upaya lain yang dilakukan pemerintah saat ini adalah bersama-sama melakukan pemulihan jalan dan saluran air yang sudah mengalami kerusakan parah. “Satu minggu ini, normalisasi sungai dan jalan harus dilakukan,” tambahnya. (roy/tho)

Berita Terbaru

Artikel Lainnya

/